Tinta Dari Dasar Hati Insan ....

KITAKAH SYAITAN?


Saya tertarik membaca artikel "Antara Jin,Syaitan dan Iblis " tulisan Ismail Kamus dalam majalah Solusi isu no. 23, lalu  aku mendapat ilham untuk menulis tulisan ini....

Siapa Jin?

Menurut Ismail Kamus , Jin ialah sepertimana manusia yang bermasyarakat dan berketurunan.ada yang taat kepada Allah dan ada yang sebaliknya.Mereka telah diciptakan beratus tahun dahulu sebelum Adam diciptakan.Mereka juga telah diutuskan oleh Allah para rasul dari jenis mereka sendiri berdasarkan firman Allah dalam surah Al-An'am ayat 130 bermaksud :
"Wahai sekalian jin dan manusia,bukankah telah datang kepada kamu rasul-rasul dari kalangan kamu sendiri yang menyampaikan kepada kamu ayat-ayatKu dan yang memberikan amaran kepada kamu tentang pertemuan kamu di hari (kiamat) ini?".

Bezanya jin dengan kita ialah manusia itu dicipta sebaik-baik kejadian.

Siapa pula Iblis?

Salah satu kelompok  jin ialah iblis sebagaimana yang diterangkan dalam surah Al-Kahfi ayat 50 bermaksud:  

"Dan (ingatlah peristiwa ) ketika Kami berfirman kepada malaikat ,'sujudlah kamu kepada Adam ', lalu mereka sujud melainkan iblis ia adalah berasal daripada golongon jin, lalu ia menderhaka terhadap perintah Tuhannya...."

Tanbihnya janganlah kita engkar dengan perintah Allah . Jika tidak samalah kita seumpama iblis yang sombong itu. 

Kitakah Syaitan?

Iblis yang telah berjanji kepada Allah untuk menyesatkan anak Adam, telah menghasut dan memujuk rayu Hawa di dalam syurga. Maka dengan hasutan dan pujukan iblis itu, mereka telah digelar  syaitan pula.Lihat firman Allah yang bermaksud :


" Setelah itu maka syaitan membisikkan (hasutan ) kepada mereka berdua supaya ia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang tertutup daripada (pandangan) mereka"(Al-A'raf :20).

Jika kita engkar terhadap perintah Allah , maka kita digelar Iblis, dan jika kita mengajak kepada menderhakai-Nya dan menghasut orang lain melakukan maksiat, kita akan termasuk dalam golongan syaitan. Allah berfirman yang bermaksud :


"Dan demikianlah kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh iaitu syaitan-syaitan (daripada jenis) manusia dan (daripada jenis ) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan yang indah-indah untuk menipu ".

Tidak mustahil kita boleh bertukar menjadi syaitan bertopeng manusia. Lalu bagaimana kita hendak melemahkan dan  menundukkan syaitan supaya ia berada serendah-rendahnya sehingga  ia berada di bawah telapak kaki kita? Sanggupkah kita digelar syaitan itu?

Setelah mengenal siapa itu Iblis dan siapa pula syaitan sudah tentu kita dapat menewaskannya.Syaitan Iblis itu musuh yang nyata. Berhati-hatilah dalam segala gerak geri, tutur kata dan tingkah laku kita dalam kehidupan seharian.Jangan kita terpengaruh dengan hasutan syaitan iblis tetapi berpandulah dengan hati yang jernih bercahaya melewati hidup menuju mati.

Lebih ditakuti jika syaitan iblis masih menguasai kita hingga saat kita menghadapi sakaratulmaut sedangkan kita mati hendak kembali kepada Pencipta , bukan menjadi pengikut mereka  yang membawa kita ke neraka.

Harus diingat syaitan itu sifatnya lemah dan boleh ditundukkan dengan jalan berlapar. Beruntunglah bagi yang mengamalkan puasa sunat dan mereka pula pasangan suami isteri yang malamnya berkasih  sayang tanpa disertai hasutan dan pujukan nafsu syaitan iblis . Menangislah syaitan iblis  kerana usaha mereka telah gagal apabila  kedua pasangan tersebut dikurniakan pula anak yang soleh dan solehah.

9 comments:

Anonymous said...

INILAH YANG NYATA. INILAH YANG BENAR.

Al Quran menyatakan kejadian Adam AS dan Bani Adam terdiri dari dua kembar atau kejadian.

1. Kejadian Zahir. 2. Kejadian Batin.

Kejadian zahir insan terbentuk dari SARIPATI, SERAT dan HIDRAT yang terkandung dalam tanah, terdiri dari gas, zat, mineral-mineral, protein dan vitamin-vitamin.

>Ar Rahman: 14. >As Sajaddah: 7. >Ash Syafaat: 11. >Ali Imran: 59. >Al Hijr: 28.

Apa yang dimaksudkan dengan gas itu adalah gas-gas yang terdiri dari gas pembakar atau oksigen, gas hydrogen (2 kandungan hydrogen + 1 kandungan oksigen = Zat atom AIR), nitrogen, carbon dioksida dll.

Zat bahan galian atau mineral pula terdiri dari kalsium, magnesium, fosforus, kalium, zat besi, beta karotin dll.

Manakala vitamin pula terdiri dari vitamin A, B, C, D, E, K dsb.

Saripati, serat dan hidrat tersebut berupa sebatian kering yang keras, berbau hanyir, berlendir, lekit dan berair.

Kejadian di atas disebut sebagai kejadian FIZIKAL atau ZAHIR.

Menurut Ulamak Tauhid kejadian berkenaan dipanggil DIRI ZAHIR.

Setelah sempurna jasad Adam maka Allah SWT ‘meniupkan ROH ALLAH’ ke jasad Adam.

>Al Hijr: 29.

Kejadian ini disebut sebagai diri BATIN. Terdiri dari Roh Allah yang mengandungi Annur (zat Muhammad dan malaikat) dan Annar (Qarin atau Akhlak, Iblis, jin dan syaitan)

Yang zahir akan tinggal di tanah, TERKUBUR di dalam KUBUR.

Yang batin ‘Ya ai'ya TUHAN nafsul mudma'inah’ berada di BARZAKH alam yang terdinding di antara 2 alam iaitu Alam Dunia dan Alam Akhirat terdiri dari Sijjin dan Illiyin.

>Al Fajr: 27-30. >Al Mukminun: 99-100.

Moga kekeliruan dari semua imam-imam syariah terdahulu yang bercanggah pendapat beroleh pencerahan sebenar dari landasan Al Quran Kalam Allah.

Roh akan dimasukkan semula ke DIRI BATIN dan bukan jasad diri zahir.

zainudin jani said...

ANTARA KERAKUSAN PARA ULAMAK ISLAM DALAM MENTERJAMAHKAN MAKSUD AL QURAN.

> Menyatakan Malaikat bersayap.

Sedangkan Allah mewartakan Malaikat dijadikan dri Annur dan tidak berjisim.

Kenapa pula JALUR-JALUR CAHAYA yg diperlihatkan ditafsirkan sebagai sayap?

> Berbicara pasal BIDADARI SYURGA.

Sedangkan HUR 'AIN itu bermaksud DILIHAT BERSERI BERSINAR-SINAR...BERCAHAYA BERGEMERLAPAN.

> Mentafsirkan KEMANISAN, KENIKMATAN, KELAZATAN, KEENAKAN di Jannah sebagai ARAK, MADU, SUSU dsb.

Sedangkan kata Al Quran isi Jannah tiada sebarang gambaran menyamai isi dunia.

ANTARA KEMUNGKARAN DI DALAM MENTAFSIR HADIS.

> RasulAllah SAW menyebut ‘Akan berpecah agama ini menjadi 73 dan cuma satu yang diterima...mereka yang berpegang pada jalan yang aku bawa dan yang kamu bawa’ maksud kamu itu adalah para sahabat.

Jalan itu maksudnya SIRAH...Sirah Islam. Dari alam ghaib mana wujudnya BRANDING atau JENAMA Sunnah Wal Jammah, Syiah, Qadariah, Jabariah dsbnya itu?

> Imam umat islam itu adalah RasulAllah SAW. Kenapa pula Maliki, Syafie, Hambali dan Hanafi dijadikan Imam Islam yang wujud 100 th selepas wafatnya Baginda Nabi SAW.

Andaikata sekiranya Syafie atau salah satu dari imam yg 4 itu hidup di zaman Nabi SAW adakah Nabi juga akan berimamkan mereka?

KEMBALILAH SEMULA KE SIRAH MUHAMMAD YANG MENJUNJUNG AL QURAN DAN SUNNAH...SEMATA-MATA ISLAM...TANPA SEBARANG FAHAMAN DAN MAZAHAB YG BERBEDA.

zainudin jani said...

SEBELUM DIKENALI HANYA ALLAH YANG KENAL DENGAN KE ESAANNYA SENDIRI.

Allah menciptakan Muhammad menjadi kekasihNya, maka menjadi NYATA apa yang tidak nyata dan menggelar Muhammad sebagai BAPA PADA SEGALA ROH 'ABUL ROH atau ABUL ARWAH' maka terpancarlah ‘NUR MUHAMMAD’ lalu mengenali Allah.

Kemudian dijadikan ‘ANNAR’ sebagai pasangan ANNUR.

Selepas itu Allah jadikan 'ABUL BASYAR atau BAPA SEGALA JASAD' dipanggil ADAM.

Dari Annur BAPA SEGALA ROH dijadikan para Malaikat dan dari IBU SEGALA ROH Annar dijadikan Jin, Iblis dan Syaitan.

Dari BAPA DAN IBU SEGALA ROH DAN BAPA SEGALA JASAD DIJADIKAN PULA PLANET-PLANET DAN GALAKSI SERTA SEGALA ISINYA.

INILAH ROH DAN JASAD CIPTAAN ALLAH SEBELUM ROH DAN JASAD BERUNSUR SARIPATI DARI BUMI DISATUKAN KE JASAD ADAM YG BERGELAR INSAN.

BERMULANYA HABARUT.

Hadis qudsi ada menyebut:

Firman Allah:

"Aku ini perbendaharaan yang tersembunyi dan Aku mahu dikenal maka Aku jadi kan makhluk"

Makhluk pertama dicipta adalah Nur Muhammad sebagai neucleus segala kejadian.

Setelah terpancar NurMuhammad kekasih Allah, Allah berselawat ke atas Muhammad dan para Malaikat yg menjadi keluarga Muhammad.

Sehinggalah kepada Nabi Muhammad RasulAllah SAW dan seluruh umat islam turut berselawat ke atas Muhammad kekasih Allah.

Hakikatnya kita telah lalui tujuh alam:

1. Alam Lahut. 2. Alam Habarut. 3. Alam Malakut. 4. Alam Mitsal. 5. Alam Ajsam. 6. Alam Syahadah. 7. Alam Barzakh.

Just a matter of dimension.

Sebab itu Al Quran itu disebut absolute...inter dimensional.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ﴿٢٧﴾ ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً ﴿٢٨﴾ فَادْخُلِي فِي عِبَادِي ﴿٢٩﴾ وَادْخُلِي جَنَّتِي ﴿٣٠﴾

Ya peaceful soul, return to Allah with satisfaction and pleasure, eternity together in such a congregation at Jannah.

(Surat al-Fajr [89]:

Antara perkara syirik yang tertinggi diamalkan oleh para ulamak dan para ustaz termasuk ustaz Dt Ismail kamus: Apabila meletakkan Allah SWT dalam bilangan ‘Allah yang Satu’ sedangkan menurut Al Quran Allah tiada bilangan dan tiada sebarang bandingan. Maksud Ahad dlm konteks Allah itu ESA. Allah itu NYATA.

Lebih mensyirikkan lagi apabila membawa tuhan di dalam doa ‘YA ALLAH YA TUHANKU’ sedangkan Syahadah menafikan tuhan...semata-mata Allah...lebih parah bila para ulamak dan para ustaz membatu...membisu bila rata-rata menyebut tuhan yg satu. Sedangkan menurut Al Quran 'TUHAN' itu bermaksud ‘SUCI atau TENANG’ Ya 'aiya TUHAN NAFSUL mudma'innah...YA JIWA YANG TENANG.

BOLEH KAH PARA ULAMAK DAN PARA USTAZ SESAT LAGI MENYESATKAN JADI TETAMU ALLAH DIJANNAH?

zainudin jani said...

YA USTAZAH! MANUSIA ITU LAH TUHAN, MALAIKAT, QARIN, JIN, IBLIS DAN SYAITAN.

zainudin jani said...

ANNAR itu IBU atau ROH SEGALA NAFSU, SYAWAT dan HAWA.

ANNUR itu BAPA atau ROH SEGALA PERASAAN, KEHENDAK dan KEINGINAN.

ISI JAHANNAM WILL BE IBU!!!

zainudin jani said...

ANNAR itu IBU atau ROH SEGALA NAFSU, SYAWAT dan HAWA.

ANNUR itu BAPA atau ROH SEGALA PERASAAN, KEHENDAK dan KEINGINAN.

ISI JAHANNAM WILL BE IBU!!!

zainudin jani said...

YA USTAZAH! MANUSIA ITU LAH TUHAN, MALAIKAT, QARIN, JIN, IBLIS DAN SYAITAN.

zainudin jani said...

SEBELUM DIKENALI HANYA ALLAH YANG KENAL DENGAN KE ESAANNYA SENDIRI.

Allah menciptakan Muhammad menjadi kekasihNya, maka menjadi NYATA apa yang tidak nyata dan menggelar Muhammad sebagai BAPA PADA SEGALA ROH 'ABUL ROH atau ABUL ARWAH' maka terpancarlah ‘NUR MUHAMMAD’ lalu mengenali Allah.

Kemudian dijadikan ‘ANNAR’ sebagai pasangan ANNUR.

Selepas itu Allah jadikan 'ABUL BASYAR atau BAPA SEGALA JASAD' dipanggil ADAM.

Dari Annur BAPA SEGALA ROH dijadikan para Malaikat dan dari IBU SEGALA ROH Annar dijadikan Jin, Iblis dan Syaitan.

Dari BAPA DAN IBU SEGALA ROH DAN BAPA SEGALA JASAD DIJADIKAN PULA PLANET-PLANET DAN GALAKSI SERTA SEGALA ISINYA.

INILAH ROH DAN JASAD CIPTAAN ALLAH SEBELUM ROH DAN JASAD BERUNSUR SARIPATI DARI BUMI DISATUKAN KE JASAD ADAM YG BERGELAR INSAN.

BERMULANYA HABARUT.

Hadis qudsi ada menyebut:

Firman Allah:

"Aku ini perbendaharaan yang tersembunyi dan Aku mahu dikenal maka Aku jadi kan makhluk"

Makhluk pertama dicipta adalah Nur Muhammad sebagai neucleus segala kejadian.

Setelah terpancar NurMuhammad kekasih Allah, Allah berselawat ke atas Muhammad dan para Malaikat yg menjadi keluarga Muhammad.

Sehinggalah kepada Nabi Muhammad RasulAllah SAW dan seluruh umat islam turut berselawat ke atas Muhammad kekasih Allah.

Hakikatnya kita telah lalui tujuh alam:

1. Alam Lahut. 2. Alam Habarut. 3. Alam Malakut. 4. Alam Mitsal. 5. Alam Ajsam. 6. Alam Syahadah. 7. Alam Barzakh.

Just a matter of dimension.

Sebab itu Al Quran itu disebut absolute...inter dimensional.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ﴿٢٧﴾ ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً ﴿٢٨﴾ فَادْخُلِي فِي عِبَادِي ﴿٢٩﴾ وَادْخُلِي جَنَّتِي ﴿٣٠﴾

Ya peaceful soul, return to Allah with satisfaction and pleasure, eternity together in such a congregation at Jannah.

(Surat al-Fajr [89]:

Antara perkara syirik yang tertinggi diamalkan oleh para ulamak dan para ustaz termasuk ustaz Dt Ismail kamus: Apabila meletakkan Allah SWT dalam bilangan ‘Allah yang Satu’ sedangkan menurut Al Quran Allah tiada bilangan dan tiada sebarang bandingan. Maksud Ahad dlm konteks Allah itu ESA. Allah itu NYATA.

Lebih mensyirikkan lagi apabila membawa tuhan di dalam doa ‘YA ALLAH YA TUHANKU’ sedangkan Syahadah menafikan tuhan...semata-mata Allah...lebih parah bila para ulamak dan para ustaz membatu...membisu bila rata-rata menyebut tuhan yg satu. Sedangkan menurut Al Quran 'TUHAN' itu bermaksud ‘SUCI atau TENANG’ Ya 'aiya TUHAN NAFSUL mudma'innah...YA JIWA YANG TENANG.

BOLEH KAH PARA ULAMAK DAN PARA USTAZ SESAT LAGI MENYESATKAN JADI TETAMU ALLAH DIJANNAH?

zainudin jani said...

ANTARA KERAKUSAN PARA ULAMAK ISLAM DALAM MENTERJAMAHKAN MAKSUD AL QURAN.

> Menyatakan Malaikat bersayap.

Sedangkan Allah mewartakan Malaikat dijadikan dri Annur dan tidak berjisim.

Kenapa pula JALUR-JALUR CAHAYA yg diperlihatkan ditafsirkan sebagai sayap?

> Berbicara pasal BIDADARI SYURGA.

Sedangkan HUR 'AIN itu bermaksud DILIHAT BERSERI BERSINAR-SINAR...BERCAHAYA BERGEMERLAPAN.

> Mentafsirkan KEMANISAN, KENIKMATAN, KELAZATAN, KEENAKAN di Jannah sebagai ARAK, MADU, SUSU dsb.

Sedangkan kata Al Quran isi Jannah tiada sebarang gambaran menyamai isi dunia.

ANTARA KEMUNGKARAN DI DALAM MENTAFSIR HADIS.

> RasulAllah SAW menyebut ‘Akan berpecah agama ini menjadi 73 dan cuma satu yang diterima...mereka yang berpegang pada jalan yang aku bawa dan yang kamu bawa’ maksud kamu itu adalah para sahabat.

Jalan itu maksudnya SIRAH...Sirah Islam. Dari alam ghaib mana wujudnya BRANDING atau JENAMA Sunnah Wal Jammah, Syiah, Qadariah, Jabariah dsbnya itu?

> Imam umat islam itu adalah RasulAllah SAW. Kenapa pula Maliki, Syafie, Hambali dan Hanafi dijadikan Imam Islam yang wujud 100 th selepas wafatnya Baginda Nabi SAW.

Andaikata sekiranya Syafie atau salah satu dari imam yg 4 itu hidup di zaman Nabi SAW adakah Nabi juga akan berimamkan mereka?

KEMBALILAH SEMULA KE SIRAH MUHAMMAD YANG MENJUNJUNG AL QURAN DAN SUNNAH...SEMATA-MATA ISLAM...TANPA SEBARANG FAHAMAN DAN MAZAHAB YG BERBEDA.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...